4 Tahapan Dalam Pembentukan Jerawat

[ad_1]

Jika Anda memahami proses pembentukan jerawat, pandangan Anda dan pendekatan untuk mengobati jerawat kemungkinan besar akan mengalami revolusi. Banyak orang mengubah istilah-istilah seperti whitehead, blackhead, jerawat, jerawat dan jerawat tetapi mereka berbeda dan memerlukan pendekatan yang berbeda untuk perawatan. Dalam artikel ini kita akan membahas "zit" karena ini adalah yang terburuk bagi orang-orang secara fisik dan psikologis.

Jika kita melihat lebih dekat pada permukaan kulit kita tidak akan cukup melihat apa yang terjadi dalam proses pembentukan jerawat, kita perlu melihat apa yang terjadi di bawah kulit. Anda mungkin telah melihat gambar potongan irisan kulit yang menggambarkan folikel rambut, kelenjar keringat, dan subjek kulit lainnya.

Selama tahap pertama, kita memiliki folikel rambut yang tersumbat dan kita perlu tahu bagaimana hal itu terjadi? Hormon adalah bahan pertama untuk membentuk jerawat. Kehadiran hormon androgenik inilah yang membuat kelenjar sebasea menghasilkan sebum yang berlebihan. Hormon berasal dari berbagai asal. Sumber pertama yang sangat kita kenal adalah pubertas, ketika seorang pria atau wanita muda memasuki pubertas, kadar hormon meningkat yang menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan yang signifikan dalam tubuh, yang penting tetapi fakta bahwa ia merangsang kelenjar sebasea untuk mengeluarkan lebih banyak sebum. adalah efek samping negatif dari proses perkembangan. Ada hal lain yang menyebabkan kadar hormon meningkat seperti stres, rangsangan seksual, dan konsumsi produk susu. Dua hormon penyebab pertama tingkat dalam tubuh sementara item ketiga, konsumsi susu, termasuk konsumsi hormon dari induk sapi yang dimaksudkan untuk membantu anak sapi tumbuh dengan cepat.

Ini adalah tingkat hormon-hormon ini di dalam tubuh yang menyebabkan kelenjar sebasea menghasilkan lebih banyak sebum daripada yang diperlukan. Sebum adalah produk alami dari tubuh yang diperlukan untuk melumasi rambut dan kulit. Jika ada terlalu banyak sebum itu tidak dapat keluar dari folikel rambut cukup cepat dan dengan sel-sel kulit terus-menerus menumpahkan dua, sebum dan sel-sel kulit, menempel dan menyumbat folikel. Bakteri yang perlu hadir untuk pembentukan jerawat disebut Propionibacterium Acnes atau p. acnes selalu hadir di kulit dan tidak menyebabkan masalah dalam kondisi normal tetapi di hadapan folikel tersumbat yang hangat, lembab, gelap, kekurangan oksigen dan ada banyak sebum untuk makan bakteri mendirikan kemah dan memiliki ciri khas pesta roman dengan banyak kegiatan makan dan reproduksi. Kegiatan ini menyebabkan bahan kimia dilepaskan ke dalam tubuh yang diambil sel darah putih dan mereka pergi untuk memecah pesta.

Pada langkah 3 dari perkembangan jerawat, sel-sel darah putih datang dan mereka datang dengan kedua barel menyala. Sel darah putih melepaskan bahan kimia yang membunuh bakteri tetapi bahan kimia juga melukai jaringan sekitarnya dalam proses. Hal-hal yang berkembang di folikel rambut seperti bakteri (hidup dan mati), sel-sel kulit mati dan sel-sel darah putih (mati dan hidup) adalah apa yang terlihat di whitehead yang terbentuk dan disebut "pus". Ada sedikit peradangan kulit dan merah jambu atau merah dapat terlihat dan akan menjadi menyakitkan untuk tekanan yang diterapkan oleh jari. Pada saat inilah Anda dapat mengetahui jerawat terbentuk.

Langkah 4 dari proses jerawat adalah pertumbuhan nanah yang lebih substansial. Ada sejumlah situasi yang dapat terjadi saat ini. Hal pertama yang umum adalah bagi orang untuk memeras jerawat untuk membuat whitehead pergi. Hal yang mengerikan adalah memeras jerawat adalah hal terburuk yang dapat Anda lakukan karena salah satu dari tiga hasil berikut dari menekan jerawat. Untuk memulai, menekan zit dapat menyebabkan infeksi yang jauh di dalam kulit didorong ke jaringan di sekitar kulit dan jerawat akan muncul di folikel rambut lainnya. Kedua, nanah yang dilepaskan ke permukaan kulit dapat menginfeksi area lain dari kulit, menyebarkan jerawat dan terakhir, jaringan parut seumur hidup dapat terjadi. Jaringan parut ini dapat dikoreksi sebagian oleh pelapisan laser, yang merupakan prosedur kosmetik yang mahal tetapi kebanyakan orang menjalani hidup dengan bekas luka. Bekas luka yang menyebabkan jerawat membuat sebagian orang mengalami kebangkrutan emosional dan mereka akhirnya secara psikologis terluka selama sisa hidup mereka. Banyak orang mengalami depresi dan sebagian dari mereka akan mengalami pikiran-pikiran bunuh diri yang merayap ke dalam pikiran mereka.

Bukankah lebih tepat untuk membuat perubahan dalam hidup Anda yang diketahui dapat membantu mencegah jerawat dan memperbaiki kondisi kulit Anda.

[ad_2]